Film Baru “Perempuan Sasak Terakhir”

13485828762101570351
Film

Sore Kamis yang lalu (13 September 2012) saya sempatkan menonton Film Baru berjudul “Perempuan Sasak Terakhir“. Film ini ditayangkan selama seminggu di Sport Hall GOR Selaparang Selong, Kab. Lombok Timur NTB. Film yang disutradarai oleh putra asli Sasak (suku di Lombok) Sandy Amaq Rinjani ini mengambil tema tentang pengaruh modernisasi yang sudah mulai mengikis dan menggerus budaya dan adat istiadat suku Sasak Lombok.

 

1348582975636319477
Gala Premiere Film PST

 

13485841271833358951
Wawancara Sutradara, produser, pemain utama di Metro TV (sumber: http://www.metrotvnews.com)

Sasak adalah nama suku utama yang ada di Pulau Lombok. Lombok sendiri merupakan sebuah pulau kecil yang indah, tepatnya di sebelah timur Pulau Dewata Bali. Pulau ini sering dijuluki Pulau Seribu Masjid, karena mayoritas penduduknya adalah Muslim dan di setiap kampung pasti terdapat Masjid untuk tempat ibadah. Bahkan saat ini, Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Tuan Guru Kyai Haji Zainul Majdi, MA adalah putra sasak yang juga alumnus doktor tafsir di Universitas Al Azhar Mesir.

Namun, di balik kebanggaan itu semua, sebagai seorang putra sasak yang menimba ilmu perfilman di Jakarta, Sandy Amaq Rinjani merasa prihatin, bahwa adat dan budaya sasak hari ini sudah tergerus begitu jauh oleh tikaman modernisasi di segala bidang. Mulai dari persoalan kehidupan agamis suku sasak, Perempuan yang kurang mendapatkan edukasi, hingga persoalan dominannya warga suku sasak Lombok yang menjadi TKI dan TKW.  Berangkat dari berbagai persoalan inilah sutradara muda Sandi Amaq Rinjani, berupaya mengungkapkan kegelisahannya tentang persoalan yang dihadapi perempuan melalui film Perempuan Sasak Terakhir. Sinopsis, scene, trailer, dan lain-lainnya bisa langsung dibaca di websitenya www.perempuansasakterakhir.com.

 

Selain mengangkat tema benturan budaya, film ini juga banyak mengekspose keindahahan dan keunikan Pulau Lombok. Dari awal hingga akhir film, tampak sekali ditayangkan keindahan panorama gunung dan pantai yang menjadi ikon pariwisata Lombok. Memang benar, bahwa saat ini, para turis mancanegara banyak sekali bertandang ke Lombok. Terlebih karena keindahan Gili Terawangan, Gili Nanggu, Pantai Kuta, dan Gunung Rinjani sudah menjadi ikon pariwisata dunia yang dibalut dalam promo wisata visit lombok sumbawa 2012 oleh Gubernur NTB.

 

13485832202130704456
Suasana sehabis nonton Film PST di luar stadion (dokumen pribadi)

Setelah menonton film ini, setidaknya ada beberapa hal penting yang bisa kita ambil intisari dan pesannya:

 

  1. Pemerintah Pusat dan Daerah perlu menyadari bahwa memang benar telah terjadi distorsi budaya (tidak hanya budaya sasak bahkan budaya di seluruh Indonesia) oleh pengaruh globalisasi dan modernisasi. Jadi diperlukan tindakan nyata untuk konservasi budaya ini.
  2. Modernisasi semu yang ada tidak menjamin rakyat akan sejahtera. Banyaknya TKI/TKW bisa menjadi indikator nyata bahwa rakyat belum hidup sejahtera di negeri sendiri.
  3. Budaya Sasak yang baik-baik (bernuansa etnis dan agamis) sudah kehilangan jati dirinya dan sudah tergantikan oleh budaya asing yang banyak merugikan.
  4. Perempuan Sasak dan juga perempuan lainnya di Indonesia masih dalam posisi marginal. Perlu upaya serius semua pihak untuk mereposisikan kembali peran perempuan baik di sektor publik maupun di ranah keluarga agar perempuan lebih dihargai dan diberdayakan.
  5. Keindahan dan keunikan Pulau Lombok dan pulau lainnya di Indonesia sangat perlu dipromosikan lewat Film, sehingga lebih banyak orang Indonesia  yang akan mengenal negaranya sendiri daripada lebih mengenal negara asing.
  6. Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki daerah seperti Sutradara Film ini perlu didukung penuh oleh pemerintah daerah demi majunya suatu daerah.

 

http://www.kompasiana.com/subkiraz

About these ads

3 Tanggapan

  1. ohh… dari buku sejarah yang pernah saya baca saat sma, suku sasak berasal dari myanmar . Di pulau lombok juga banyak keturunan dari bugis (tanjung luar contohnya) . saya pikir jadinya, merupakan asimilasi banyak kultur, dari bali, sulawesi, jawa.

  2. After looking at a number of the blog posts on your web
    page, I truly like your way of blogging. I saved it to my bookmark
    webpage list and will be checking back in the near future.
    Please visit my web site too and tell me what you think.

  3. Hi there! This is my first visit to your blog! We are a collection of volunteers and starting a new initiative
    in a community in the same niche. Your blog provided us beneficial
    information to work on. You have done a marvellous job!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 70 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: